Segway tanpa Pengemudi(otomatis)

Segway adalah kendaraan minimalis menggunakan 2 roda sehingga tidak memerlukan tempat yang luas untuk dilewati dan memarkirkannya. Segway mempunyai banyak manfaat sebagai kendaraan tidak memerlukan gas atau bahan bakar dan menggunakan tenaga listrik yang dapat menjangkau hampir 27 km sekali pengisian (charge). Keselamatan pengguna Segway ini juga terjamin karena tidak akan bergerak dengan kecepatan tinggi yaitukendaraan listrik bertenaga batas kecepatan dikendalikan adalah 20 km/jam.

Arah gerak dan laju segway dikontrol lewat pergeseran dan perubahan keseimbangan titik berat pengendaranya pada pijakan yang dirancang khusus, sehingga sangat peka dan reaktif. Untuk berhenti tak perlu menginjak rem, hanya  dengan  mengatur posisi badan secara tegak lurus. Segway terlahir dari kombinasi sensor, sistem kontrol, dan sistem motor. Secara fisik, ia terdiri atas empat elemen utama: roda dan motor, sistem sensor, papan sirkuit otak, dan sistem kontrol operator. Ia juga memiliki lima sensor giroskop yang mengatur mekanisme keseimbangan secara sempurna , meskipun yang diperlukan hanya tiga sensor untuk mendeteksi gerakan maju, mundur. Juga berbelok ke kiri atau ke kanan.

Nah dari keterangan dan kecanggihan diatas terlintas di fikiran saya ingin membuat suatu inovasi tambahan untuk kendaraan minimalis Segway ini. Di sini saya ingin menambahkan satu tempat duduk pengendara yang berbentuk seperti tempat duduk sepeda agar pengemudi tidak terus berdiri. Dan yang lebik spek lagi saya ingin menambahkan GPS, laser, dan kamera pada segway yang nantinya disalurkan ke otak (mikrokontroller) untuk diteruskan ke sensor. Sehingga kita tinggal mununjukkan letak kita berada dan tempat yang akan kita tuju pada GPS yang akan diteruskan ke otak, kemudian otak memberi perintah sensor-sensor agar segway tersebut berjalan menuju tempat tujuan.

Sedangkan guna laser dan kamera adalah untuk melihat daerah atau jalur (jalan)  yang akan dilewati, seumpama ada mobil berhenti atau jalan yang berbelok agar tidak tertabrak bahkan menabrak maka dalam jarak beberapa meter (minimal jarak 2 meter) laser dan kamera akan memberi “kode” pada otak dan otak memberi sinyal pada sensor-sensor untuk menghentikan segway atau membelokkan segway secara otomatis. Sehingga Segway ini bisa dikatakan Segway tanpa pengemudi yang tidak kalah dengan mobil-mobil masa depan yang akan terjun ke dunia otomotif.

Tujuan inovasi ini untuk mempermudah penggunaan karena segway ini tanpa pengemudi tapi yang pasti segway ini juga mempunyai kualitas kenyamanan dan keamanan yang terjamin pula. Apa lagi saat ini banyak segway yang dgunakan untuk berkeliling ditempat wisata untuk menikmati keindahan alam dan udara sejuk di pagi hari. Contohnya saja tempat wisata di Indonesia yang sudah menggunakan Segway adalah GWK (Garuda Wisnu Kencana) salah satu tempat wisata yang sangat indah di Bali. Harapan anak-anak muda indonesia dapat membuat segway yang lebih inovatis karena akan semakin banyak masyarakat bahkan tempat-tempat wisata yang akan membutuhkan segway untuk membantu kehidupan manusia. :)

Sumber : http://irawansaptoadhi.wordpress.com/2011/04/26/segway/

Mekatronika dan Penerapan

PENGERTIAN

Mekatronika berasal dari meka yang berarti mekanik dan tronik yang berarti elektronik. Jadi, mekatronika merupakan rekayasa sinergis antara rekayasa mekanik, teknik elekto, teknik komputer, teknik informatika,system kontrol yang cerdas untuk suatu perancangan produk atau proses.

Mekatronika yaitu integrasi dari sistem mekanik dan elektronik yang dikendalikan dengan komputer dan dimanfaatkan pada produk maupun proses produksi. Saat ini mekatronika sudah dianggap sebagai suatu bidang tersendiri, meskipun tidak terlepas hubungannya dari berbagai lainnya.

Istilah mechatronik (Mechanical Engineering-Electronic Engineering) pertama kali dikenalkan pada tahun 1969 oleh perusahaan jepang Yaskawa Electric Cooperation. Awalnya berkembang dalam bidangfeinwerktechnik, yaitu cabang dari teknik yang mengedepankan aspek ketelitian. Misalnya pada pembuatan jam, alat optik dan sebagainya. Lalu ditambahkan setelah munculnya Informatik sebagai disiplin ilmu baru.

Hingga saat ini dipandang sebagai hubungan antara ilmu Mekanik, Elektronik dan Informatik. Dalam masa yang akan datang, aplikasi mekatronika akan digunakan hampir disemua bidang, seperti otomotif, Pemutar CD, Stasiun luar angkasa atau pada fasilitas produksi.

Aplikasi dari mekatronika terdiri dari 3 unsur yaitu:

1.      Sensor = sensor itu sitem nya pada manusia seperti indra

2.      Akuator = akuator diperumpamakan seperti otot

3.      Kontroler = kontroler itu seperti otak.

Dimana dari ke 3 unsur tersebut terintegrasi menjadi satu kesatuan yang sering kita sebut mekatronika.

Contoh aplikasi Mekatronika :

1. Mesin Foto Copy

Prinsip-prinsip Dasar Proses Foto Copy
Sang penemu mesin fotokopi (fotocopy) Chester F. Carison, dalam percobaannya mengikuti beberapa proses sederhana ini:
1. Permukaan foto konduksi diberikan penimbunan listrik positif.
2. Permukaan foto konduksi tersebut kemudian dibiarkan menyentuh gambar dari dolumen.
3. Penimbunan listrik dihamburkan pada bagian yang bersentuhan tersebut.
4. Serbuk yang bermuatan negatif yang dihamburkan akan menempel pada bagian yang bermuatan positif dikarenakan daya tarik menarik elektrostatis.
5. Selembar kertas diletakkan pada gambar yang terbentuk oleh serbuk dan diberikan muatan positif.
6. Serbuk yang bermuatan negatif akan tertarik oleh lembaran kertas bermuatan positif dan terlepas dari foto konduktor.
7. Pemanas meleburkan gambar yang terbentuk oleh serbuk itu dan menyatu dengan lembaran kertas, yang kemudian menghasilkan duplikasi (copy) dari gambar aslinya.

Mayoritas mesin foto copy saat ini menerapkan proses kerja seperti tersebut diatas. Sehingga pada semua mesin memiliki bagian-bagian yang disebut:
1. Charging; Sebuah tabung silinder (drum) yang diberi muatan listrik kawat yang bermuatan listrik tinggi yang disebut corona wire atau charge roller. Tabung silinder dilapisi dengan bahan yang bersifat foto konduksi. Sebuah foto konduktor merupakan semi konduktor akan menjadi konduktif ketika terkena cahaya.
2. Exposure; Sebuah tabung lampu yang menyala terang menyinari dokumen asli dan bagian / area yang berwarna putih akan memantulkan cahaya ke permukaan tabung silinder (drum). Bagian yang terkena pantulan cahaya akan menjadi konduktif bermuatan positif dan sebaliknya yang tidak terkena pantulan akan tetap bermuatan negatif. Hasilnya dari pencahayaan ini akan terbentuk pada permukaan drum.
3. Developing; Bagian yang berisikan toner (serbuk) yang bermuatan positif. Ketika bersentuhan dengan drum dan menghasilkan gambar, toner (serbuk) akan tertarik dan menempel pada bagian drum yang bermuatan negatif (area berwarna hitam = tulisan/ gambar pada dokumen asli).
4. Transfer; Hasil dari gambar yang terbentuk dari toner (serbuk) pada permukaan drum, dipindahkan ke permukaan lembaran kertas dengan bantuan muatan listrik negatif yang lebih tinggi dari muatan listrik negatif pada drum.
5. Fusing; Proses peleburan toner (serbuk) dan menyatu pada lembaran kertas dengan bantuan gulungan (roller) yang memberikan tekanan.

2. Sistem ABS (anti lock breaking system)

Ide dibalik teknologi ABS pada dasarnya sederhana. Biasanya saat rem diinjak secara penuh, keempat roda kendaraan akan langsung mengunci. Setelah itu, mobil meluncur lurus ke depan tak bisa dikendalikan dalam posisi membelok. Ketidakstabilan itulah yang sering terjadi pada sistem rem nonABS. Hal seperti itu, tentu menimbulkan risiko kecelakaan, apalagi bila di depannya ada rintangan.
Tapi berbeda dengan sistem ABS. Rem ini dirancang anti mengunci dengan tujuan untuk mencegah selip. Selain itu, membantu pengemudi memantapkan kendali pada setir dalam situasi pengereman mendadak. Dengan kata lain, ABS mencegah roda kendaraan untuk mengunci, mengurangi jarak yang diperlukan untuk berhenti dan memperbaiki pengendalian pengemudi di saat pengereman mendadak.
Proses kerja ABS, yaitu saat pengemudi menginjak rem, keempat roda langsung mengunci. Namun, saat pengemudi tiba-tiba membelokkan setir ke kiri atau ke kanan, komputer secara otomatis melepas roda yang terkunci. Dengan sistem itu, maka mobil bisa dikendalikan dan dihentikan, sekaligus menghindari rintangan di depannya.
Cara kerja ABS adalah mengurangi tekanan tiba-tiba minyak/oli rem pada kaliper kanvas yang menjepit piringan rem atau teromol. Tekanan minyak rem disalurkan secara bertahap. Sehingga secara perlahan-lahan kendaraan dapat dihentikan saat pengereman mendadak.

3. Pintu Otomatis

Hampir di setiap mall dan pusat-pusat perbelanjaan kita akan menjumpai pintu otomatis. Pintu ini akan membuka ketika anda mendekatinya dan menutup ketika anda telah melaluinya. Pintu otomatis tampak sebagai pintu biasa yang sederhana namun sebenarnya pintu otomatis tidak sesederhana yang terlihat. Pintu otomatis merupakan rangkaian mesin yang rumit yang terdiri dari banyak bagian seperti sensor dan sistem motor penggerak yang bekerja secara harmonis sehingga pintu otomatis dapat membuka dan menutup dengan aman.

Pintu otomatis dapat bekerja untuk membuka dan menutup secara otomatis dengan menggunakan teknologi sensor. Sensor merupakan suatu perangkat yang dapat mendeteksi keberadaan seseorang atau objek lainnya ketika orang atau objek tersebut mendekati pintu otomatis. Biasanya, sensor-sensor tersebut akan diletakkan di sekitar pintu otomatis. Sensor-sensor ini juga akan diletakkan di kedua sisi yaitu sisi dalam dan sisi luar pintu otomatis tersebut, sehingga pintu otomatis dapat bekerja dari kedua sisi. Sensor kemudian akan mengaktifkan sistem yang akan menggerakkan motor yang akan membuka dan menutup pintu otomatis.

Jenis-Jenis Sensor pada Pintu Otomatis dan Cara Kerjanya

a.Sensor Optik

Sensor ini akan memancarkan tirai infra merah yang berupa cahaya yang tidak tampak oleh mata pada jarak jangkauan tertentu. Sensor ini akan bereaksi jika seseorang atau sesuatu menghalangi cahaya infra merah yang dipancarkan. Jika seseorang memasuki area yang disinari dengan cahaya ini, maka pancaran cahaya akan terganggu dan menjadi tidak utuh. Hal ini menyebabkan program perintah untuk menutup pintu terganggu. Terganggunya program untuk menutup pintu akan menyebabkan pintu otomatis akan terbuka. Jika objek telah menjauh dari jarak jangkauan sensor dan sinar sensor kembali utuh, maka pintu otomatis akan menutup kembali.

b.Sensor Gerakan

Sensor ini akan memancarkan radar gelombang mikro. Hampir sama seperti pada sensor optik, jika seseorang atau sesuatu berada dalam jangkauan radar maka sensor akan bereaksi membuka pintu otomatis.

c.Sensor Panas Tubuh

Ketika seseorang berada di depan sensor panas tubuh, maka sensor panas tubuh akan menghitung panjang gelombang yang dihasilkan oleh tubuh manusia tersebut. Ketika orang tersebut berada dalam keadaan diam, maka panjang gelombang yang dihasilkan berupa panjang gelombang yang konstan dan menyebabkan energi panas yang dihasilkan digambarkan hampir sama dengan kondisi lingkungan di sekitarnya. Ketika orang tersebut melakukan gerakan, maka panjang gelombang yang dihasilkan berupa panjang gelombang yang bervariasi sehingga menghasilkan panas yang berbeda dengan kondisi lingkungan di sekitarnya. Panas yang dihasilkan ini akan dideteksi oleh sensor dan dilanjutkan dengan reaksi untuk membuka pintu otomatis.

d.Sensor Tekanan

Sensor ini biasanya diletakkan di bawah keset yang berada di depan pintu. Sensor ini akan bereaksi terhadap tekanan berat objek yang berada di atasnya. Dan jika sensor telah menerima batasan minimal berat yang diperlukan untuk membuka pintu, maka pintu otomatis pun akan terbuka.

e.Sensor Jarak Jauh

Pada sensor ini dibutuhkan pengendali jarak jauh yang dioperasikan secara manual untuk membuka dan menutup pintu. Sensor jenis ini biasanya dipakai pada pintu garasi otomatis.

Hello world!

Welcome to Students.uii.ac.id Blogs. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!